Thursday, December 1, 2011

Thanksgiving Thursday: My mom always stay at home

Semalem aku baru balik ke kamar hampir jam 1 pagi. Semua penghuni kamar sudah tidur, kecuali satu orang yang lagi belajar buat UAS. Somehow, aku menyadari bahwa sekalipun berada di dalam 1 kamar, seharian kemaren tu bisa dibilang ga ada waktu untuk bercengkrama bersama roommatesku. Ada sedikit rasa bersalah mengingat padatnya kegiatanku membuat aku jadi jarang ada waktu ngobrol bersama mereka. Apalagi aku bukan sekedar anak kamar biasa aja, melainkan supervisor mereka.



Sejak jadi Supervisor, sometimes aku merasa kayak single mother beranak 16. Hehehe... Ada 16 gadis yang butuh perhatianku siang dan malam. Seorang mahasiswi 2011 yang aku supervisi bahkan bilang bahwa bagi dia seorang supervisor (aku) itu kayak Mamanya dia di sini. Bukan dibilang kayak seorang "kakak perempuan", melainkan "Mama"!! Malah waktu ultahku tuh anak2 manggil aku "Bunda". Gubraaaakkk... Kok rasanya berat ya?

Semalam saat menyadari bahwa aku kurang ada waktu untuk anak2 kamar, terus terang aku merasa gagal jadi "mother" buat 16 gadis ini. Pagi2 saat bangun aku sudah bingung mikirin kuliah apa hari itu, kapan belajar dan kerja tugas, rapat ini rapat itu.... Kadang nggak ingat untuk bangunin mereka juga. Siangnya sama2 sibuk kuliah. Sore aku paling cuma balik buat mandi terus pergi lagi sampe malem paling cepet jam 9 baru pulang. Saat anak2 kamarku pulang, aku ga ada di kamar. Baru muncul sebentar udah pergi lagi. Saat mereka mau tidur, aku belum pulang juga. Sibuk banget single mother satu ini. Paling parah sih mereka gak ngomong sama aku seharian karena gak ketemu trus cuma baca post-it di pintu atau smsku.

Mau tidak mau, setiap kali memikirkan hal ini, aku ingat Mamaku sendiri. Tiap aku pagi, Mama yang bangunin. Siang pulang sekolah, Mama yang bukain pintu. Malam hari saat lagi belajar, ada Mama duduk di dekatku. Saat aku pergi tidur, Mama yang mematikan lampu. Dia selalu di rumah, mengurus suami dan anak2nya hari demi hari sejak 22 tahun yang lalu. Mama nggak sibuk sendiri sama urusan dan kerjaannya. Keluarganya selalu jadi prioritas. Dan hasilnya tidak mengecewakan. Dengan adanya Mama di rumah terus, anak2nya aman dari pergaulan yang buruk dan hal2 lain lagi yang kebanyakan kalau dijabarkan satu per satu.

Aku bersyukur sekali punya seorang Mama yang rela selalu tinggal di rumah untuk melayani seisi rumahnya. Kesetiaannya menjadi suatu teladan buatku. Tinggal diikutin aja.
Aku bersyukur juga bisa melayani sebagai Supervisor di dorm, mengepalai 2 kamar dengan 16 orang mahasiswi. Banyak hal yang aku pelajari dalam pelayanan ini. Khususnya dalam hal parenting. Contohnya dari peristiwa semalam, aku jadi merenungkan pentingnya buat orang tua spend more time sama anak2nya. Mereka lebih butuh kehadiranku daripada tanda tanganku atau apapun yang bisa aku berikan. Ke depannya, aku mau coba arrange lagi waktuku supaya bisa spend time sama mereka di kamar. Kalau gak latihan stay at home dari sekarang, 10 tahun lagi susah buat aku untuk jadi seorang ibu seperti dalam Amsal 31. Yang di rumah mesti beres dulu, baru deh pelayanan ke luar :) Seneng deh bisa belajar hal seperti ini saat lagi masih single, muda, dan langsing.. Wkwkwk...

How about you? What are you thankful for? Kalau mau join nulis Thanksgiving Thursday dan baca2 kisah2 Thanksgiving Thursday yang lain, silakan klik icon di bawah ini:



Thanksgiving Thursday

6 comments:

Paulus Teguh said...

Wah2, calon istri dan calon ibu yang baik nih.... hahahaha

Felisia Devi said...

Hello novi,
salam kenal.
bagus kamu udah belajar jadi Ibu buat wanita lain dr skrg.

Sylvia Sumitro said...

Waah, Novi, kita sama bgtt nih dlm hal ini! Aku jg org yg super sibuuk & jarang ada di dorm (dulu) ataupun apartemen (skrg). Gr2 kebanyakan kegiatan & rapat2.. Padahal aku jg Monitor mereka & karena kendala bahasa, mereka semua sering butuh aku, tp gr2 kesibukanku jd lebih sering by phone ato SMS/BBM kl ada apa2..
Trus aku jg berpikiran yg sama: nanti kalo nikah pengen jd ibu rumah tangga yg baik (kyk wanita di Amsal 31 jg) tp kalo sekarang aja sibuk beginii, gimana nantinya bs stay di rumah & jd IRT yg baik kyk mama2 kitaaaa? Hehehee.. Menghilangkan kesibukan2ku yg skrg sih ga mungkin, cuman, iya, harus lbh bs atur waktu & berdoa semoga kita nantinya bs bener2 jd IRT yg baik, AMIIINN! =D

Novi Kurniadi said...

Thanks ya semuanya :)

@Felisia: salam kenal juga.. Aku diberkati sama TT-mu! :)

@Sylvia: ayo berjuang sama2! :) btw tau buku Becoming The Woman God Wants Me To Be? Highly recommended tu! Itu karangan Donna Partow yg isinya 90 hari renungan dari Amsal 31.

Mega said...

aku juga udah baca bukunya Donna Partow itu, tapi mau jalanin proyeknya blom juga nih mulai ^^' kurang komitmen kali yeeee, hiks, lagi banyak kesibukan, semangat ya berlatih jasi 'MAMA' ^^V

Sylvia Sumitro said...

Iyaa aku prnh denger ttg buku itu (kayaknya dr postingan Mega dehh, hehehe) tp blom punyaaa..
Tar ahh kl temen2ku pd pulang Indo, semoga ada yg bs dititipin, hihii..

Post a Comment