Friday, September 20, 2013

God's wisdom for a fresh graduate teacher

Tidak terasa sudah sekitar dua bulan aku jadi guru. Secara resminya sih kalau dihitung dari jumlah hari aktif, baru sekitar sebulanan (kan kepotong banyak libur sama weekend). Aku mulai terbiasa, tapi tetep aja masih bingung dan meraba-raba. Setiap hari bukan cuma pembelajaran buat anak-anak, tapi juga buat gurunya. Namun aku bersyukur Tuhan itu setia dan Dia memberikan hikmat yang aku butuhkan.

Jadi guru TK tuh nggak bisa lecturing sambil corat-coret di whiteboard. Sebaliknya guru TK itu mesti aktif dan kreatif bikin aktivitas yang menarik dan edukatif buat anak-anak. Materinya sih gampang ya, itu kan basic skill banget. Tapi ngajarinnya kan nggak se-simple itu. Kalau jadi guru TK begitu gampangnya, pasti banyak banget yang mau jadi guru TK. Buat aku secara pribadi, jadi guru TK itu tantangan besar. Apalagi aku tuh nggak bakat dan nggak minat sama sekali sama yang namanya art and craft, nggak sabaran sama yang lelet-lelet itu (fyi, anak TK itu pada umumnya lelet), nggak mau ribet-ribet dan bikin kotor kelas (padahal kalo gak kotor tuh mereka gak belajar). Namun Tuhan kasih hikmat dan kemampuan.

Tadinya aku sangat menghindari aktivitas menggunting dan menempel. Aktivitas yang satu ini bisa bikin kelas kotor dan berantakan. Selain itu suasananya juga rusuh banget. Pertama kali ada aktivitas ini tuh rasanya stres banget di kelas. Apalagi kan gak ada asisten, bayangin gimana nggak pusing menghadapi 19 makhluk kecil yang tangannya lengket-lengket dan mulutnya teriak-teriak manggil, "Miiiiiiissssss!!!! Miiiiiiiiiiiissssssss!!!!" Haduuuuh....

Jadinya tuh ya, anak-anakku kebanyakan main sama pensil dan pensil warna. Kerjain worksheet, drawing, coloring, tracing, writing. Ngebosenin banget kan? Hehe... Tapi enak di gurunya, gak repot. Tinggal terima anak-anak beres. Bersih juga tuh kelas. Kalau cuma menggambar dan mewarnai, tracing the dots, sama nulis-nulis gitu suasana kelas juga tertib karena anak-anak kan udah biasa dengan aktivitasnya, jadi nggak bingung manggil-manggil, "Miiiiiiissssss!!!! Miiiiiiiiiiiissssssss!!!!

Ya awal-awal sih aku bisa menghindari aktivitas menggunting dan menempel. Lama-lama tuh mau gak mau harus dilakukan. Apa boleh buat, salah satu objektif pembelajaran adalah siswa bisa menggunting dan menempel. Udah masuk kurikulum. 

Tapi Tuhan kasih hikmat bahwa justru anak-anak tuh lebih cepet belajarnya kalau mereka ada aktivitas yang lebih seru kayak menggunting dan menempel. Malah mereka bisa inget terus apa yang dipelajari tanpa aku perlu capek-capek mengulang. Tuhan ajarkan padaku satu hal: jadi guru tuh nggak boleh egois, mikir enaknya sendiri. Ini kelas dan anak-anak milik Tuhan, bukan milikku pribadi. Jadi ya suka nggak suka, setiap hal harus aku kerjakan untuk Tuhan, bukan untuk diri sendiri.

Tapi Tuhan, aku tuh nggak pinter urusan art and craft gitu.... Anak-anak mesti bikin apa coba? Gurunya aja failed mulu kalau bikin handicraft... Tuhan lihat kan dekorasi kelasku? Nggak berwarna gitu, kebanyakan warna putih sama biru, suram banget...

Hmm... Tuhan nggak seketika itu menjawab. Tapi saat aku butuhkan, Dia menjawab. Sekarang ini anak-anak lagi belajar dengan tema SUNSHINE AND RAINDROPS. Of course, they learn about the weather. Nah, tiap hari tuh anak-anak harus lihat cuaca di luar dan kita bikin weather chart-nya. Jadi kita record gitu. Seorang anak nanya, "Miss, kalau sudah penuh (chart-nya), terus diapain?"

Iya juga ya, masa cuma di-record doang? Diapain dong?

"Ya nanti kita bikin sesuatu lah. Kalau sunny days-nya udah penuh, ntar kita bikin the sun."

Di luar dugaan, anak-anak seneng banget sama jawabanku itu. Tapi jujur, aku tidak siap bertanggung jawab sama perkataanku sendiri. Hehe... Gimana coba bikinnya?

Suatu hari, penuhlah kolom di weather chart for sunny days. Miss Novi juga lupa sudah pernah janji mau bikin the sun. Selain itu juga nggak siap apa-apa buat aktivitasnya. Eh, ditagih sama anak murid!

"Miss, chart-nya sudah penuh. Kita mau bikin the sun ya?"

Ngek. Gimana coba? Belum siap apa-apa. Janji udah ditagih. Gimana dong? Kalau ingkar janji sama anak TK tuh bahaya karena nunjukin inconsistency, padahal tiap hari kita ngajarin consistency.

At that moment, God was with me. Tiba-tiba tuh dapet ide untuk pake origami sama selembar worksheet yang isinya tuh kotak kosong buat anak-anak bebas gambar apa aja. Sekalian review their lesson about shape, mereka cuma harus make a circle yang akan jadi the sun, digunting, trus ditempel. Simple banget, tapi ya cukup rusuh karena ini kan instruksinya nggak cuma menggambar dan mewarnai. Udah gitu dadakan.Yang dadakan tuh selalu bikin rusuh suasana kelas. Soalnya gurunya juga nggak siap.

Memang waktu itu kacau sih. Tapi yang penting anak-anak suka dan mereka inget terus sampe sekarang. Tanpa perlu capek berceramah, anak-anak sudah mengerti kalau sunny days itu pasti ada the sun and the sunshine (padahal sebelumnya udah ngomong sampe berbusa tapi gak diinget). And to make them happy, hasil karya mereka itu akhirnya dipajang.


Few days ago, the similar story happened. Sama kayak sebelumnya, aku juga nggak siap dan lupa sama sekali sama janjiku ini. Kemarin tuh akhirnya kolom di weather chart for cloudy days penuh. Anak-anak dengan antusias mengingatkan kalau kita mesti bikin the clouds. Ups.. Gimana caranya coba? Belum siap apa-apa sama sekali. Selain itu, bikin the clouds kali ini mesti yang beda dong, masa pake origami lagi?

And once again, God was with me. Dia memberikanku hikmat untuk memakai kapas yang ada di kelas (sebenernya tuh dari kotak P3K) untuk dibentuk jadi awan. Jadi aku minta anak-anak gambar cloudy days. Trus di awan-awan yang mereka gambar itu ditempelin kapas. Cukup simple sih, tapi repot lo...  Rusuh lagi karena kali ini mereka seneng banget bisa bikin sesuatu dengan kapas. Belum lagi kapas itu punya kecendrungan menempel di blazer dan rok saya (tuh kan, selalu bikin kotor). Buat mereka ini pertama kalinya beraktivitas dengan kapas. Sesuatu yang baru selalu menarik buat mereka. Apalagi kali ini kan bikinnya 3D, bukan cuma sekedar gambar dan tempelan kertas, tapi ada yang timbul dan bisa dipegang. Trus mereka bebas berkreasi awannya mau segede dan setebal apa.   Jadi anak-anak sangat senang! Saking senengnya, mereka berulang kali nanya boleh nggak hasil karya mereka itu dibawa pulang.

Nah, untuk yang cloudy itu anak-anak bikinnya setengah jam sebelum dismissal. Aku sudah deg-degan aja takut nggak keburu. Selain itu anak-anak kan mesti clean up their table and wash their hands karena baru aja pake lem. Belum lagi ngambil tas dari loker, line up, pray.... Waduh, bisa telat nih keluarnya. Untuk beberapa detik lamanya, aku sempat agak menyesal kenapa permintaan anak-anak harus diturutin di jam terakhir. Tapi nggak tahu gimana, pokoknya pas jam pulang itu mereka bisa pulang tepat waktu. Wah, seneng banget rasanya! Hehe....

Kalo dilihat-lihat lagi sebenernya tuh simple banget apa yang anak-anak buat. Malah mungkin kurang terlihat 'wah'. Namun anak TK itu gampang banget happy-nya. Bagi mereka tuh aktivitas simple begini udah bisa bikin happy. Jadi nambah satu hal lagi yang aku pelajari, kenapa sih Tuhan pengen kita belajar dari anak-anak. Mereka tuh bisa joyful with the small things kayak gini. Anyway, karena mereka punya pengalaman yang menyenangkan dan berkesan, apa yang mereka pelajari itu terasa nyata. Tangible.

Sekarang aku jadi terinspirasi untuk siap bikin handcraft buat rainy and windy. Sempat ngobrol-ngobrol sama teman sekamar yang juga guru TK dan dia kasih saran untuk bikin rainy pake cat air diciprat-ciprat gitu. Lebih repot lagi sih karena mesti sangat well-prepared supaya ntar baju anak-anak nggak kotor trus kelas juga gak terlalu berantakan. Kalau yang windy belum kepikiran sih mau bikin kayak apa handcraft-nya. Tapi ntar pasti Tuhan kasih hikmat.

Oke deh, ini sepenggal kisah tentang bagaimana Tuhan kasih hikmat untuk mengajar. Masih banyak kisah lain tentang gimana Tuhan kasih saya hikmat, khususnya ketika harus mendisiplin anak. Kapan-kapan deh cerita lagi.

5 comments:

Yuniar Dwi Setiawati said...

Hehe bagus nov kisahnya, kamu klo ke toko buku coba cari buku2 keterampilan gitu siapa tau km bisa dapatkan inspirasinya..
Kerjakan dg serius ya nov, anak2 itu milik Tuhan..km punya tanggung jawab utk membuat mereka bertumbuh..

Semangat ya nov..

Novi Kurniadi said...

Thanks Yun :)

Jerrytrisya said...

Haha jadi ingat dulu waktu masih jadi guru bahasa Inggris ngajar kelas anak-anak! The terror! But somehow I kinda miss those days.... Reading this post brings up the warmth of those teaching days.
Thank you nov, keep posting about teaching yach! Gbu

Anita Bong said...

sepertinya seru banget ngajar anak2 hahaah~

Postingan ini ngebuat aku isa ngebayangin betapa menyenangkan anak2 itu -^^-

Semangat terus Novi *hug

ditunggu hasil karya yang windy dan Rain XD heheeh~

Novi Kurniadi said...

Thanks buat semua supportnya :)

Post a Comment